RSS

Jangan ngaku anak Betawi…!

13 Feb

Judul provokatif di atas sebenar nya masih ada sambungannya:
“Jangan ngaku anak Betawi kalo kagak bise maen pukulan…!”

budaya betawi.artikel.waroengsilat

Begitu ungkapan yang dulu sering saya dengar ketika masih anak-anak. Pameo yang sudah kadung akrab di telinga itu ditambah lagi dengan pernyataan
“anak Betawi kudu bisa sholat dan silat”

Itulah memory sekitaran tahun 70-an s/d 80 akhir yang masih teringat. Sudah lumrah kalau anak-anak Betawi masa itu tidak punya agenda lain menjelang maghrib kecuali : mengaji, ke langgar, sholat maghrib, dan belajar maen pukulan. Hampir rata-rata di setiap kampung pemandangan itu yang tampak. Saya pun sempat mengalami hal ini.

Sebagai anak Betawi tulen, maen pukulan sudah menjadi bagian dari keseharian, selepas maghrib. Pengalaman awal tentu saja di rumah, rumah betawi jaman itu jamak mempunyai pelataran/beranda yang luas, berlantai tanah liat keras dan licin.

Bapak saya sengaja mengundang guru maen pukulan (yang kebetulan masih kakek/engkong misan – saudara sepupu nenek) untuk mengajar adik-adik nya – encing-encing saya. Saya tidak pernah melewatkan jadwal “mengintip” mereka latihan, dan tentu saja meniru gerakan yang dimainkan dengan gaya khas anak-anak umur 8 tahun.

Merasa bisa, saya pun setiap esok hari nya mengumpulkan teman-teman di kebun belakang rumah dan dengan gaya seorang guru silat melatih mereka apa yang saya intip malam hari nya :))

Karena terlalu sering mengintip, lama-lama saya diperbolehkan ikut berkumpul di beranda tempat latihan, dan saya dengan berani mengikuti para encing berlatih. Betapa asyik nya, keasyikan seorang bocah tentunya.

Sang guru, yang masih terhitung kakek, terkenal dengan nama Kong Ce’od. Beliau adalah tunanetra, dengan perawakan sedang, wajah ganteng, humoris dan terkenal sebagai jawara dan guru maen pukulan se Kemanggisan dan sekitarnya sampai dengan Tenabang. Walaupun tidak melihat, keahliannya maen pukul jangan diremehkan. Pengalaman paling menarik dan tidak terlupakan bagi saya adalah pada saat suatu kesempatan Bapak saya “menantang” nya sambut. Sambut adalah sebutan untuk tarung dalam maen pukulan, dalam pengertian silaturahmi dan persahabatan.

Bukan main seru nya. Sampai sekarang saya belum pernah lagi menyaksikan sambut seperti itu. Dua orang ahli maen pukulan “bertarung” sepenuh hati, mengeluarkan segala macam teknik sambut. Padahal Bapak saya dan Engkong mempunyai aliran maen pukulan yang berbeda. Setelah sekitar 30 menit bersambut, Bapak saya mengaku kalah, dan menyatakan mau belajar beberapa teknik nya Engkong. Entah kapan saya bisa menyaksikan lagi sambut seperti itu.

Selepas SD, saya mulai belajar sungguhan sampai dengan SMP. SMP sampai dengan SMA, saya belajar maen pukulan yang diajarkan oleh Kong Iyi. Kong iyi ini adalah paman dari ibu saya. Beliau lebih tua dari Kong Ce’od dan dikenal sebagai tempat “bertanya” para ahli maen pukulan di Kemanggisan. Maen pukulan yang diajarkan masih satu sumber dengan Kong Ce’od, dan masih “murni” tanpa perubahan. Kong Iyi terkenal sebagai sosok yang pendiam dam tidak mengajar secara terbuka, oleh karena itu nama beliau tidak setenar Kng Ce’od. Walaupun demikian, semua orang tau bahwa Kong Ce’od pun masih belajar ke Kong Iyi.

Maen pukulan Kong Iyi tidak ada nama nya dan tidak dijelaskan pula asal-usul nya. Kami para keponakan dan cucu nya hanya menerima begitu saja apa yang diajarkan. Itulah sebab nya saat ini saya menyebut nya sebagai “Maen pukulan Kong Iyi dari Kemanggisan”

Maenan ini lah yang terus saya tekuni sampai sekarang.

Kembali ke pernyataan “Jangan ngaku anak Betawi kalo kagak bise maen pukulan…!”, entah apakah saat ini hal itu masih berlaku?

Anak-anak Betawi sekarang kan sudah modern gaya hidup nya, tidak lepas dari henpon, mall, fastfood, ngenet, dan sejenis nya. Maen pukulan kan maenan anak kampung jaman dulu, barangkali mereka malu kalo ketauan belajar maen pukulan?

Kalaupun belajar silat, tentu “silat” modern yang mereka pelajari semacam kungfu, tae kwondo, aikido, karate dan semacamnya. Saya mengucap Alhamdulillah kalau mereka mau belajar di Perisai Diri, Merpati Putih, Tapak Suci, atau perguruan silat nasional lainnya.

Jangan ngaku anak Betawi kalo kagak bisa ngenet….!

Saya khawatir suatu saat pameo nya akan berganti seperti di atas. Wallahu alam

 
Leave a comment

Posted by on 13/02/2011 in Uncategorized

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: